JAKARTA, KOMPAS.com -  Pengurus Pusat Ikatan Alumni Universitas Indonesia ( Iluni UI), meminta pemerintah mendorong  badan usaha milik negara (BUMN) untuk memproduksi berbagai vaksin dan serum termasuk anti difteri. Ketua Iluni UI yang membidangi masalah kesehatan masyarakat, Wahyu Sulistiadi  menyebutkan, selama ini serum dan vaksin yang digunakan berasal dari impor yang kehalalannya masih diragukan.

Menurut dia, belum tuntasnya status halal vaksin tersebut menjadi salah satu penyebab munculnya penyakit difteri.  "Sulitnya melakukan sertifikasi halal bagi vaksin-vaksin karena serum atau vaksin yang kita gunakan untuk imunisasi sebagian besar masih impor dari negara-negara non Muslim," katanya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Senin (18/12/2017). "Karena itu, salah satu solusi mengatasi mewabahnya penyakit difteri di masyarakat saat ini, kami mengusulkan agar pemerintah segera mendorong badan-badan usaha milik negara dan daerah yang bergerak di bidang farmasi memproduksi serum atau vaksin dan produk farmasi lainnya,”  tambah dia.

 

Dengan demikian, lanjut dia,  Indonesia juga bisa mandiri di bidang kesehatan. "Tidak bergantung produk vaksin impor," ujarnya. Dia menyebutkan, solusi lainnya adalah dengan mengalokasi dana yang lebih besar untuk kesehatan masyarakat. "Sudah saatnya sektor kesehatan masyarakat diberikan anggaran yang memadai untuk menginvestasi manusia sehat Indonesia dengan  mencegah penyakit,” kata Dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) UI ini.